Tuesday, October 27, 2015

Banyaknya tuna wisma di Jakarta dan kota besar lainnya terkadang membuat hati kita iba namun dengan adanya berita mengemis dan meminta-minta itu justru menjadikan komuditi bisnis oleh beberapa oknum pengemis menjadikan rasa canggung saat akan memberi atau berlalu begitu saja kenapa? alasannya simple pengemis selalu memasang gaya pengemis muka kasihan atau dengan menggunakan kelemahan fisik atau cacat pada tubuh mereka, namun di balik itu ada beberapa pengemis yang memang memanfaatkan rasa iba setiap yang lewat bagaimana tidak setiap kali bertemu dengan pengemis selalu menjadi dilema yang besar untuk kita.

Apakah semua pengemis itu kaya bisa jadi tidak ada beberapa diantara mereka meminta-minta karena memang sudah tidak ada jalan lain atau pintu rezeki itu memang dari mengemis namun apakah dibenarkan jika jalannya hanya mengemis, dengan memberi berarti kita mengiyakan bahwa cara itu benar dan membuat si pengemis itu menjadi semakin malas untuk berusaha dengan keringat sendiri
tapi jika kita tidak memberinya maka perlu dipertanyakan rasa kemanusiaan kita terhadap sesama insan apakah hati kita sudah tertutup apakah rasa belas kasih kita sudah tidak ada.

Semua itu kembali lagi pada setiap insan masing-masing bagaimana menyikapinya atau memilih "who must give" tapi untuk membedakan antara pengemis karena butuh atau pengemis karena modus itu bukan hal yang gampang dan perlu ilmu tingkat tinggi namun bagaimana tips memberi kepada pengemis agar tidak tertipu.
  • Mungkin dari tempat mangkal lebih baik jangan memberikan kepada pengemis yang mangkal ditempat yang sama kenapa? Jawabanya mereka yang mangkal sudah dipastika mengemis bukan karena butuh tapi mereka hanya ingin uang kita untuk kekayaanya semata “why” alasannya mereka yang mengemis karena butuh tidak akan mengemis setiap hari,

  • Saat memberikan haraplah pilih-pilih siapa dan bagaimana penampilanya missal ibu-ibu masih agak muda menggendong anak ??? jangan kasih bisa jadi itu justru modus apalagi kalau anaknya diem saja dipastikan itu adalah komplotan pengemesi pro

  • Yang terakhir siapapun dan apapun gayanya jika yang meminta-minta adalah orang tua renta bukalah hati anda tuluskan niat anda berikan seikhlasnya jangan berfikir macam-macam karena melihat orang tua mengemis saja kita sudah tau orang tua tersebut kemungkinan tidak punya anak atau bahkan anaknya menalantarkannya maka bantulah setidaknya kita bisa ingat kepada orang tua kita.

  • Tidak ada salahnya untuk sesekali kepo pada tuna wisma alasan kenapa dia meminta-minta jika dia hanya jawab untuk membeli makan mungkin cara terbaik memberi dia makanan itu lebih bijak dari pada memberi uang.


Mungkin segitu aja si yang dapat ane utarakan tentang pengemis di Jakarta Khususnya karena kurangnya pendidikan dan pergaulan saya sendiri minta maaf jika banyak salah dalam menyampaikan aspirasi saya.

Monday, December 16, 2013

Soto Mie Bogor

Sunday, May 5, 2013








Wednesday, April 17, 2013

Alkisah di suatu pasar di bilangan Jakarta ada 2 toko obat. Toko obat pertama milik wan Abud keturunan Arab, dan toko yang kedua milik koh Ahing orang keturunan tionghoa. Toko mereka bersebelahan, tapi toko koh Ahing lebih laris dibanding toko milik wan abud. Semakin hari semakin banyak saja pelanggan koh Ahing. Bahkan langganan wan abud juga ikut pindah ke toko sebelah milik koh ahing lantaran koh Ahing bikin promo "TIDAK SEMBUH UANG KEMBALI 3X LIPAT". Wan abud semakin geram saja... Suatu ketika wan Abud berniat jahat kepada koh Ahing dengan maksud merebut pelanggan koh Ahing dengan strategi nya.. Wan Abud: "sialan si ncek, toko ane jadi ga laku.. Biarin Ntar ane kerjain tuh orang. Ane pura2 sakit trus bilang ke orang2 kLo ane ga sembuh minum obatnya si Ahing". Wan Abud: "permisi Koh Ahing.." Koh Ahing: "Eh..wan Abud, tumben..ada apa? Toko nya juga kok blm buka, knp wan Abud? Wan Abud: "Iya nih koh, ane lagi sakit. Mau beli obat sama ente. Kan obat ente terkenal manjur..sampe2 bikin iklan TIDAK SEMBUH UANG KEMBALI 3X LIPAT segala". Koh Ahing: "Marah banget roman nya . Ente sakit apa wan Abud??" Wan Abud: "Ane sakit mati rasa nih koh Ahing" Koh Ahing: "oohh..mati rasa, saya ada obatnya yg mujarab". "Ling-ling..tolong ambil obat di kotak nomor 8 buat wan Abut" (teriak koh ahing kepada ling2 anak nya) Tak lama berselang, ling-ling datang membawa obat yang diambil nya dari kotak nomor 8 Koh Ahing: "ini wan abud obat mati rasa nya. Langsung di minum aja wan Abud Wan Abud: "Ane minum ni yee... Saat obat baru sampai di lidah wan abud, ia merasakan hal yg aneh..lalu ia berkata Wan Abud: ": Sialan luh koh, ini mah Kotoran KAMBING" Koh Ahing: " ente bilang mati rasa wan abud, itu bisa ngerasain Kotoran KAMBING? " Niat jahat wan Abut untuk merebut pelanggan koh Ahing pun gagal lantaran kecerdikan koh Ahing yg sudah membaca niat jahat wan Abud. Dengan perasaan kesal ia pun beranjak pulang ke rumah. Di rumah ia menyusun rencana lain untuk menjatuhkan koh Ahing. kali ini ia tidak sendiri, tapi dibantu asisten nya yang bernama Udin Wan Abud : " Udin lu besok ikut gw ke toko si Ahing, gw mo ngerjain dia. Ntar gw pura2 hilang ingatan trus lu minta obat hilang ingatan buat gw sama si Ahing". Trus gw pura2 ga sembuh, nnti lu triak ke orang2 kLo obat dia ga manjur trus lu minta uang ganti rugi 3x lipat Udin : "Siap juragan keesokan hari nya Udin dan wan Abud pergi ke toko koh Ahing Koh Ahing: "eh udin..kenapa itu bos lu kya orang linglung?? Udin: "ini koh, bos saya sakit hilang ingatan, saya minta obat buat nyembuhin bos saya dari sakit hilang ingatan". Koh Ahing: "Ada kok din, tenang aja." "Ling-ling, tolong ambil obat di kotak nomor 8" (koh Ahing meminta anaknya untuk mngambil obat di kotak nomor 8 yang awal nya berlagak seperti orang hilang ingatan, sembari meninggalkan toko koh Ahing wan Abud berkata Wan Abud: "Dasar Ncek giLa...gw mau di kasih kotoran KAMBING lagi, sialan lu" Koh Ahing: "kata nya hilang ingatan, itu masih inget sama Kotoran KAMBING